google.com, pub-3947192221820558, DIRECT, f08c47fec0942fa0 [Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan - The Journey | Beauty and Lifestyles Blogger in Bandung

[Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Beberapa waktu yang lalu saya mampir ke Ciwalk setelah sekian lama tidak menginjakkan kaki disana. Buat saya Ciwalk sekarang semakin tidak menyenangkan, karena semakin banyak perokok yang merokok di area terbuka yang awalnya di tujukan untuk duduk-duduk sambil menikmati langit. Selain itu, kaum muda tidak segan untuk duduk di kursi sambil bermesraan entah itu sekedar berpelukan, cium pipi atau saling elus. Saya sih tidak iri atau baper ya tapi lebih pada perasaan was-was dengan generasi anak saya kelak, karena jaman saya muda dulu sopan santun masih terjaga dengan baik. Semoga generasi anak saya kelak jauh lebih baik lagi ya sopan santun dan akhlaknya, entah kapan Bandung akan terbebas dari asap rokok yang semakin mengganggu.

Saat saya dan suami berjalan mencari tempat makan yang ramah anak-anak, saya menemukan tempat makan yang cukup unik. Kalau kebanyakan tempat makan di Ciwalk bertema fast food atau pasangan anak muda, tempat makan ini menyajikan dekorasi jadul ala chinese peranakan. Karena penasaran, kami memutuskan untuk masuk.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Nama restoran itu adalah Radja Ketjil, ya pengejaan jaman Soekarno itu yang membuat saya semakin penasaran. Apakah cita rasanya akan sama seperti jaman dulu saat MSG dan pengawet makanan lainnya belum dikenal?

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Interior bagian dalamnya kental dengan suasana chinese keturunan yang ditandai dengan lukisan dan beberapa barang jadul lainnya seperti termos, radio dan gelas.


{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan 

Pokoknya interior dalamnya bikin kita merasa ada di dalam rumah jaman kolonial deh, tapi tetap nyaman kok.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan 

Meja kursinya juga dari kayu yang mengingatkan saya dengan ruang makan nenek saya dulu.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Pada buku menu dipasang beberapa foto lama, mungkin itu adalah foto keluarga pemilik restoran tapi saya tidak sempat memastikannya karena saya sibuk menyuapi anak saya, jadi harap maklum ya ^_~.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan 

Saat saya melihat buku menu, harganya cukup terjangkau, harga makanannya mulai dari IDR 15.000- sampai dengan IDR 90.000- dan melihat beberapa pesanan saya, porsinya cukup besar kok.

 {Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Menu mereka sangat variatif sehingga kami sedikit bingung mau memesan apa, karena hampir semua menu favorit kami ada di situ.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Bukan hanya penamaan restoran saja yang mengacu pada ejaan lama, tapi juga tulisan di buku menu, kami seperti kembali ke masa lampau ^_~.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Sebagai pembuka kami mencoba dua menu dimsum, yaitu hakau dan ceker ayam. Hakaunya standar, saya rasa hakaunya bukan buat sendiri karena rasanya mirip dengan hakau yang biasa beli di supermarket. Ceker ayamnya cukup enak namun sedikit kurang empuk, tapi overall rasa keduanya lumayan oke sih buat saya. Hakaunya ga sempat difoto udah habis sama anak saya hahahaa 😂.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Menu utama pertama yang kami pesan adalah Nasi Goreng Seafood, porsinya tidak terlalu banyak tapi cukup mengenyangkan. Awalnya saya hampir keliru mengira ini adalah nasi goreng Yang Chou karena nasi gorengnya berwarna putih dan ada kacang polong didalamnya. Namun bedanya di dalam nasi goreng seafood ini tidak ada potongan wortel seperti yang biasanya ada pada nasi goreng Yang Chou, sebagai gantinya ada potongan udang dan cumi didalamnya. Rasanya cukup enak, tidak terlalu kuat dan gurihnya masih dalam batas wajar.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Menu kedua yang saya coba adalah Ifumie Ayam, dan saya cukup kaget sewaktu melihat penampakannya karena berbeda dengan ifumie yang yang biasa saya makan. Kuah ifumie-nya berwarna merah dan sewaktu saya cicip ternyata sangat pedas, ternyata berkat potongan cabe yang sangat banyak di sekeliling kuahnya 😂 pantesan pedes banget.

Saya nggak bisa makan lebih dari 3 sendok padahal saya suka banget mienya, mienya kecil-kecil, gurih dan renyah, beda dengan ifumie yang biasanya menggunakan mie besar untuk mienya. Yang paling saya amati adalah potongan jamurnya yang besar dan banyak, daging ayamnya sendiri hanya sedikit. Kalau rasanya jangan ditanya ya, saya nggak bisa jawab karena seperti yang saya sebut diawal, ifumie ini kelewatan pedesnya, jadi saya nggak bisa cerita rasanya.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Menu lain yang saya pesan adalah Nasi Hainan Ayam Rebus.
Nasi hainannya sendiri sedikit terlalu lembek dan agak asin, tapi ayamnya enak, gurihnya pas dan kuah kaldunya juga sukses menghangatkan tenggorokan.

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan 

Sebagai penutup saya pesan es Shanghai, enak deh, seger, manis dan asamnya pas. Cuma kalau biasanya es Shanghai pakai susu kental manis putih, disini susu yang dipakai susu kental manis coklat.

Overall sih saya suka ya sama makanan di Radja Ketjil, citarasa peranakannya dapet banget baik dalam ambience maupun rasa makanannya. 

{Food Destination] Radja Ketjil - Citarasa Peranakan

Ada yang punya rekomen tempat makan enak tapi terjangkau di daerah Bandung yang ramah anak-anak ya kalau bisa, karena saya setiap pergi pasti paket komplit, saya suami dan anak saya yang baru berusia 5 tahun hehehee. Komen ya 😊 thank you.

Bye bye now 😊
Don't forget to follow me on

46 comments

  1. Ahhh jadi pengen nasi goreng seafood nya..

    ReplyDelete
  2. Kalo liat dari daftar harganya, lumayan bersahabat tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dan porsinya lumayan loh :) cukup besar kalau buat saya

      Delete
  3. Duh rawonnya kok kayak kentel banget ya bikin mupeng. Udah cobain nasi goreng mafia belum? Itu enak menurutku dan rame juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya aku nggak pesen rawon hahahaa :) nasi goreng mafia blom pernah tapi banyak yang bilang enak ya? lain kali aku cobain deh

      Delete
  4. Unik juga tempatnya ya kak, jadul2 gitu suasananya. Btw aku jd laper liat cekernya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku juga masuk karena ambienceny abeda sama cafe2 hahaha :)

      Delete
  5. Waaa nyak babe pasti suka nih diajak makan dimari. 😃

    ReplyDelete
  6. Itu ifumie nya enak banget ci, aku suka makanan pedas

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ga gitu suka pedas tapi aku suka ifumie hahahaa gimana donk :(

      Delete
  7. ngiler banget liat nasi hainan nya harganya terjangkau ya dan tempatnya bagus homey gitu


    diana beautygoers

    ReplyDelete
  8. Wah.. konsepnya hommy banget. Ejaan di menunya juga pas, mengingatkan zaman dulu. Kebetulan aku suka baca ejaan dulu 😎

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku suka nyengir sendiri kalau baca ejaan jaman dulu heheheee

      Delete
  9. wah malem-malem liat gini jadi laper hehe

    ReplyDelete
  10. Kafe nya unik bgt, berharap juga Bali punya kafe kek gini :" kdg tu suka iri sm yg di pulau jawa bnyak tmpat nongkrong yg keren

    ReplyDelete
  11. Waahh aku suka sama nuansa cafe kyk gini nih... berasa gak lagi di cafe 💕

    ReplyDelete
  12. nuansanya vintage gitu ya? next kalo main ke bandung mau mampir juga deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kayak main ke rumah nenek ya, jadul soalnya hehee :)

      Delete
  13. waaah aku belum pernah kesiniii, kapan kapan pengen nyobain ke sini juga aaah, penasaran pengen cobain nasi hainannya deh beb kayanya enyaaak <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuss ke ciwalk beb :) setahu aku cuma ada disitu

      Delete
  14. Iyaa kalau di Ciwalk banyak yang merokok, huh. Anyway ini dimananya Ciwalk ci? Aku klo ke Bandung selalu main kesana hihi

    ReplyDelete
  15. namanya unik, interior nya jg unik berasa di museum hahah tp instagramable yah, btw itu ifumie nya menggoda bgt 😂💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya hahahaa dekorasinya jadul semua, aku sih seneng ya kayak berasa main ke rumah nenek jadinya :)

      Delete
  16. Unik nih, Radja Ketjil. Penasaran jadi ingin kesana, pengen makanan berkuah nya ah. Thanks info nya ya ci

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanan berkuah tu emang paling enak ya teh, apalagi musim hujan gini :)

      Delete
  17. ciwalk sekarang udah gak nyaman ya ce, dulu ak sempet ksana tp blm byk yg jadi bangunannya, resto nya unik banget khas tempoe doloe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sekarang kebanyakan yang nongkrong sambil ngerokok :( bikin ganggu asapnya, blom lagi kalau sambil ngobrol keras-keras atau bercanda kelewatan yang berisik banget

      Delete
  18. tempatnya enakeeeun ditambah aku sukak banget bentuk rumah-rumah yang homie dan suasana agak jadul-jadul gitu aduh pengen kesana juga jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. berasa main ke rumah kakek ya :) aku juga suka yang modelnya gini

      Delete
  19. Iya iih...KZL jalan-jalan ke public space tapi banyak yang gak pantas dilihat anak-anak.
    Anakku pernah doonk negur orang yang lagi ngerokok di tempat yang ga boleh ngerokok.

    Kalau pas ke Ciwalk, mampirnya makannya kalo ga Mujigae yaa..Kiosk.
    Hihii...familiarnya sama itu.

    Pernah ke Raa Cha, langsung mewek pas bayar.
    Hahhah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku juga seringnya ke Mujigae hahaha sama Platinum dan Solaria

      Delete
  20. sering lewat resto ini pas ke ciwalk tapi belum pernah nyobain, soalnya suka sepi wkwk tapi next time mau ah nyobain kesini, keliatannya makanannya lumayan enak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa emang sepi tapi enak jadi nggak berisik :) mungkin kalau anak muda kurang suka suasana jadul begini :) Biasanya yang makan di sini tu keluarga

      Delete
  21. Biasa klo ngelewat ciwalk cuma liat doang ci kesana. Belum coba masuk. Ternyata harga nya terjangkau jg ya untuk ukuran cafe begitu.. manti aku mau ajak si mami cobain kesana hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. maminya pasti suka, homey banget soalnya :) kayak main ke rumah nenek hahahaa

      Delete
  22. Hakau Dan ceker my laff.. Btw, nama Radja Ketjil sepertinya familiar deh aku.

    ReplyDelete
  23. Lucu ya tempatnya keliatan jadul dan harganya juga menurutku sesuai ga terlalu mahal ,, nasi hainannya ayamnya dikit banget ya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa itu banyak loh kalau buat aku, biasnaya kalau resto lain cuma suwir ayam doank, ini lumayan dapat satu potong :)

      Delete

♥ Please leave some comments, I love reading your comments ♥
♥ Link hidup dan spam akan dihapus ya :) Unknown aka Anonim juga otomatis terhapus, Thanks ♥
♥ Jangan lupa klik 'notify me' biar bisa baca balasanku ♥

xoxo,
Winda ~ ♡